Puitis Kesyukuran..

Posted in Monolog Dakwah on October 24, 2010 by akisyafiqah

Alhamdulillah, bersyukur pada Allah dipermudahkan urusanku tahun ini. Harapnya berkekalan, aamin..

Bila teringat apa yang pernah aku lakukan selama hayat di dunia ini buat aku jadi malu untuk memohon pada Allah. Proses mencari redhaNya bukan mudah, diuji dengan pelbagai ujian. Ujian diri, sesama manusia dan makhluk. Dosa yang aku lakukan sama ada aku sedar atau tidak semuanya tertulis. Itulah yang buat aku kerap sedih dan takut, andai diri ini dibangkitkan dalam keadaan yang hina dan menakutkan. Tapi aku terpukul apabila aku terbaca hadis dari Iman Bukhari dan Muslim;

Dari Abu Hurairah r.a. pula dari Nabi s.a.w. dalam suatu riwayat yang diceritakannya dari Tuhannya yakni Allah Ta’ala sabdanya: “Jikalau seseorang hamba itu melakukan sesuatu dosa lalu dia berkata: “Ya Allah, ampunilah dosaku,” maka berfirmanlah Allah Tabaraka wa Ta’ala: “HambaKu melakukan sesuatu yang berdosa, lalu dia mengerti bahwa dia mempunyai Tuhan yang dapat mengampuni dosa dan dapat pula memberikan hukuman sebab adanya dosa itu.” Kemudian apabila hamba itu mengulangi untuk berbuat dosa lagi, lalu dia berkata: “Ya Tuhanku, ampunilah dosaku,” maka Allah Tabaraka wa Ta’ala berfirman: “HambaKu melakukan sesuatu yang berdosa lagi, tetapi dia tetap mengetahui bahwa dia mempunyai Tuhan yang dapat mengampuni dosa dan dapat pula memberikan hukuman sebab adanya dosa itu.” Seterusnya apabila hamba mengulangi dosa lagi lalu berkata: “Ya Tuhanku, ampunilah dosaku,” maka Allah Tabaraka wa Ta’ala berfirman: “HambaKu berbuat dosa lagi, tetapi dia mengetahui bahwa dia mempunyai Tuhan yang dapat mengampuni dosa dan dapat pula memberikan hukuman sebab adanya dosa itu. Aku telah mengampuni dosa hambaKu itu, maka hendaklah dia berbuat sekehendak hatinya.” (Muttafaq ‘alaih)

Firman Allah Ta’ala: Falyaf’al ma-sya’a yakni bolehlah dia mengerjakan sekehendak hatinya itu maksudnya dialah selama melakukan yang sedemikdian itu yakni melakukan dosa lalu segera bertaubat, maka Aku – Allah – mengampuninya, sebab sesungguhnya taubat itu dapat melenyapkan dosa-dosa yang sebelumnya.

Dari Abu Ayyub, yaitu Khalid bin Zaid r.a., katanya: “Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Andaikata engkau semua tidak ada yang melakukan dosa, niscayalah Allah akan menciptakan suatu makhluk baru yang melakukan dosa, lalu mereka memohonkan pengampunan padaNya, kemudian Allah mengampuni mereka itu.” (Riwayat Imam Muslim)

Ya Allah sungguh luas redhamu, rahmatmu, kasih sayang serta pengampunanmu ya Allah..

Allahumma ighfirlana zunubana ya Robb alamin…

Advertisements

Sama makna..

Posted in Monolog Dakwah with tags on October 20, 2010 by akisyafiqah

New from me… hehehe, well i just want to share with u all few word that have the same meaning..
What goes around goes around..
Kama tadinu tudan..
Buat baik dibalas baik, buat jahat dibalas jahat..
Well thats all for now..
pEacE no war.. V (^..^) V

Dah jadi trend..

Posted in Bacaan, Monolog Dakwah on October 20, 2010 by akisyafiqah

Pada hari ini, aku telah bertanya pada seorang teman. Apakah purpose beliau? Kemudian beliau menjawab, untuk menulis 100 buah buku islam.. Mungkin soalanku itu terlalu umum, tapi pabila aku tanya bagaimanakah hubungan beliau dengan Allah lalu dijawab kadang-kadang ‘tertinggal’, ‘terlupa’ dan ‘tak buat’. Untuk mendetailkan apakah hubungan yang aku maksudkan mungkin akan membawa aib pada temanku itu, cukuplah aku memberitahu yang ia adalah benda yang pertama dihisab di akhirat kelak. Lalu aku pun terfikir, apa sebenarnya yang berlaku?? Purpose yang bagus, tapi jalan menuju ke arahnya agak berbeza. Mungkinkah kurang didikan, kefahaman atau suasana pembesaran yang begitu.

Untuk aku ceritakan secara menyeluruh memang akan panjang artikel ini jadi biarlah aku cerita sedikit demi sedikit. Kaitan antara apa yang aku ceritakan tadi dengan artikel ini adalah ‘salah faham seorang muslim pada agama islam’. Agama Islam, agama yang akan hidup dan tak lapuk dek zaman. Sebuah agama yang unik. Lengkap dari setiap sudut diantaranya; muamalat, perundangan, tarbiyah, ekonomi dan banyak lagi. Tapi sayangnya ramai umat islam yang masih di dalam kekeliruan. Seperti yang tertulis di muqaddimah buku Muhammad Qutb di bukunya yang bertajuk Salah faham terhadap Islam, “Di dalam dua abad yang lampau penjajahan Eropah mengancam dunia Islam. Inggeris memasuki negeri Mesir pada tahun 1882 berikutan dengan pengkhianatan yang telah dilakukan oleh Khidiwi Taufiq yang telah sanggup bekerjasama dengan penjajah untuk menghancurkan revolusi rakyat yang dipimpin oleh Urabi. Selepas itu Inggeris merasa perlu menjalankan satu polisi untuk memperkukuhkan kedudukannya di negeri-negeri Islam dan untuk menjamin keselamatan mereka dan ledakan semangat Islamiah yang mungkin tercetus pada suatu hari yang hampir. Di sini biar kita memberi peluãng kepada Tuan Gladstone Perdana Menteri lnggeris di zaman Queen Victoria menerangkan polisi itu dengan jelas dan terus terang. Beliau mengangkat al-Quran dan berkata kepada para anggota-anggota Parlimen Inggeris, “Selama kitab ini berada di tangan orang Mesir (Muslimin), maka selama itulah kita tidak akan menikmati keamanan di negeri itu.” Jadi, yang menjadi sasaran-sasaran polisi Inggeris ialah melemahkan ilmu agama Islam, mengikiskan kesuciannya pada hati penganut memusnahkan imejnya di dalam fikiran dan hati kecil mereka agar mereka keluar dan agama itu dan menjauhi diri dari undang-undang dan peraturannya, supaya dengan langkah demikian penjajah-penjajah Inggeris dapat bertapak kukuh di negeri itu. Demikianlah polisi yang dijalankan Inggeris di Mesir. Di samping itu Inggeris mengatur pula satu polisi pendidikan yang mengabaikan pengajian dan penjelasan tentang hakikat agama Islam. Apa yang diajar di sekolah-sekolah hanya ibadat ibadat, sembahyang-sembahyang, zikir-zikir dan ucapan-ucapan tasbih, tariqahtariqah sufi. Cara membaca Quran untuk mengambil berkat dan ajaran-ajaran akhlak secara teori saja. Penuntut-penuntut tidak pernah diajar tentang Islam sebagai satu sistem ekonomi dan sosial, sebagai satu sistem pemerintahan atau sebagai satu sistem pendidikan dan pengajaran atau sebagai satu cara hidup dan pemimpin kehidupan. Apa yang diajar kepada mereka ialah keraguan-keraguan dan kekeliruan-kekeliruan faham terhadap Islam yang diatur oleh para orientalis dan lain-lain pendokong-pendokong perjuangan salib dan Eropah. Mereka berbuat demikian agar umat Muslimin terkeliru dengan agama mereka sendiri dan agar politik penjajahan Inggeris yang keji itu terlaksana.

Wah betapa halusnya cara barat mengelirukan kita, umat Islam. Andainya kita sekadar duduk menerima segala yang kita dapat tanpa mengkaji, kita semua akan jadi seperti kebanyakan masyarakat sekarang. Bersikap dogmatik* tak kena tempat. Akhirnya semoga Allah kekalkan aku dan sahabat-sahabat sekalian thabat didalam iman ini dan semoga Allah memberi taufiq Nya kepadaku..

*  Dogmatik : berkeras memperjuangkan pandangan peribadinya tanpa menghiraukan bukti yang ada dan mempertimbangkan pandangan lain yang mungkin benar.

Muhasabah pada diri..

Posted in Monolog Dakwah on October 13, 2010 by akisyafiqah

Bissmillah, sewaktu berfikir untuk menulis di blog ini aku bermonolog sendirian fikirkan keadaan yang aku hadapi; kenapa sukar untuk memahami perasaan, diri, sahabat dan hadaf aku. Perkataan mudah untuk dilafazkan ‘FAHAM’, tapi praktikalnya hanya Allah yang tahu. Kadang-kadang aku kerap dengar “kau tak faham aku”, “dia tu susah nak difahami”, “hish, tak faham aku” dan banyak lagi, sama ada aku bermonolog sendirian ataupun keluhan sahabatku.

Hidup ini penuh dengan kejutan sebenarnya, banyak yang kita tak faham pada mulanya dan akan kita fahaminya apabila kita cuba selami dan hayati sepenuh hati. “Give more to get more” atau “understand to be understood” di antara kata-kata yang aku pegang untuk mengharungi hidup dengan tabah. Bila kita sanggup bersabar untuk memahami sesuatu yang baik dengan niat ikhlas kerana Allah atau niat untuk perubahan, kita akan dapat semua yang kita kehendaki. Cume kuncinya bersabar dan ikhlaskan diri.

Kembali balik pada cerita aku, jadi penyelesaianya bila aku cuba tenangkan fikiran, banyak bertanya/mencari dan turunkan egoku baru aku tahu betapa mudahnya aku nak faham diri dan sahabatku. Malangnya bila aku sedari rupanya banyak lagi yang aku tak faham dan banyak lagi perlu aku pelajari untuk lebih memahami hadafku…

At last, my own blog..

Posted in Monolog Dakwah with tags on October 13, 2010 by akisyafiqah

Salam to all, terima kasih coz sudi melawat my blog.. even when there’s alot of “kekosongan”.. Insyallah this will be my 1st step to changes.. Well no hard feelings yaa, bahasa dah bercampur aduk.. Salam perjuangan buat semua..